HUKUMAN BAGI ORANG YANG MENUNTUT ILMU DARI AHLI BIDAH

عُقُوبَةٌ مَنْ يَطْلُبُ الْعِلْمَ عَلَى يَدِ مُبْتَدِعٍ

🚨 HUKUMAN BAGI ORANG YANG MENUNTUT ILMU DARI AHLI BIDAH

قَالَ الشَّيْخُ مُحَمَّدٌ أَمَانٍ الْجَامِيُّ رَحِمَهُ اللَّهُ :

Syaikh Muhammad Aman Al-Jami rahimahullah (wafat 1415 H):

« وَأَقَلُّ مَا يُصَابُ بِهِ الطَّالِبُ الَّذِى يَطْلُبُ الْعِلْمَ عَلَى أَيْدِي الْمُبْتَدِعَةِ؛

Paling ringannya apa yang dialami oleh penuntut ilmu yang menimba ilmu dari ahli bid’ah :

أَنْ تَخْرُجَ مِنْ قَلْبِهِ كَرَاهَةُ الْبِدَعِ وَالْمَعَاصِي وَالْمُخَالَفَاتِ

1️⃣ Akan keluar dari hatinya rasa benci kepada bidah, maksiat dan penyimpangan.

وَيُفْقَدَ وَاجِبَ الْحُبِّ فِي اللَّهِ وَالْبُغْضِ فِي اللَّهِ

2️⃣ Dia akan kehilangan kewajiban “cinta dan benci karena Allah”

وَلَا يُبَالِي جَالِسٌ سُنِّيًّاً أَوْ مُبْتَدِعًا،

3️⃣ Dia tidak akan peduli akan duduk bersama pengikut sunnah ataukah pengikut bidah.

وَإِنَّمَا الْحُكْمُ عِنْدَهُ لِمَا يَظُنُّهُ مَصْلَحَةً لِلدَّعْوَةِ يَدُورُ مَعَهُ حَيْثُ دَارَ،

Sesungguhnya hukum menurutnya adalah mana yang menurut persangkaannya bermaslahat bagi dakwah. Dia berputar mengikutinya kemana pun arahnya berputar.

وَاَللَّهُ الْمُسْتَعَانُ، وَذَلِكَ مِنْ عَلَامَاتِ مَرَضِ الْقَلْبِ الَّذِى يُؤَدِّى إِلَى نَوْعٍ مِنْ النِّفَاقِ عِيَاذًا بِاللَّهِ»

Wallahul mustaan. Dan yang demikian itu adalah tanda sakitnya hati yang akan mengantarkan kepada satu macam dari sifat nifaq. Kita berlindung kepada Allah darinya.

/مَجْمُوعُ رَسَائِلِ الْجَامِي ص 43 /
(Majmu’ Rasaail Al-Jaami Fil Aqidah was Sunnah hal. 43)

🍫Diterjemahkan oleh Ustadz Zaki Rakhmawan Abu Usaid Hafidzahulloh

COMMENTS